Inteview

Interview sebagai teknik pengumpulan data itu seperti apa sih? Cuma nanya-nanya aja gitu? Supaya paham, kita harus mengenal jenis-jenis interview sebagai instrumen, dan sekaligus sebagai teknik.

Interview bisa dilakukan dengan satu orang atau dua orang. Emang ada interview dengan dua orang? Ada, namanya Dyadic Interview. Memang tidak se-ngehits interview biasa dengan satu orang atau FGD

(see Caldwell, 2014).

Interview terdiri dari beberapa jenis.

  1. Episodic
  2. Narrative
  3. Focused
  4. Critical Incident

Episodic Interview adalah teknik wawancara dimana pertanyaan-pertanyaan yang diajukan oleh peneliti berfokus pada topik penelitian. Teknik ini bertujuan untuk mendapatkan gambaran tentang pemahaman dan interpretasi partisipan tentang suatu topik.

Narrative Interview adalah teknik wawancara yang mengajak partisipan untuk mengingat ‘their history’ – pengalaman yang mereka lalui, atau ‘others’ history’ – pengalaman yang dilalui pihak atau orang lain. Berbeda dari Episodic Interview, Narrative Interview tidak ditujukan untuk menggali pemahaman dan interpretasi partisipan.

Focused Interview merupakan teknik wawancara dengan menggunakan stimulus untuk mendapatkan data, bisa berupa aktivitas atau benda yang kita berikan kepada partisipan agar mereka mau dan mampu menyampaikan sudut pandangnya.

Last, Critical Incident adalah teknik interview dimana pertanyaan-pertanyaan yang diberikan kepada responden hanya berkaitan dengan satu kejadian – incident, bukan pengalaman sehari-hari.

See (Flick et al., 2017; Flick & Röhnsch, 2014; Prokopiou et al., 2012)

Proudly powered by WordPress | Theme: Baskerville 2 by Anders Noren.

Up ↑